Nama Penulis : Umaedi Rizal Febriawan, Mahasiswa Teknik Informatika Universitas Pamulang

Kecerdasan buatan telah menjadi topik hangat dari tahun ketahun dan kemungkinan akan terus mendominasi masa depan teknologi dan mengubah dunia secara radikal. Selain itu kecerdasan buatan atau disebut Artificial Intellegence (AI) menjadi hal yang asing bagi sebagian masyarakat di Indonesia. Pasalnya istilah itu terbilang jarang digaungkan di kegiatan sehari-hari.

Untuk saat ini AI telah menunjukkan kekuatannya di banyak bidang seperti perawatan kesehatan, di mana beberapa terobosan penting termasuk diagnosis citra medis dan pengembangan obat baru terjadi berkat AI.

Namun, sebagian besar teknologi AI saat ini masih mahal dan tidak terjangkau oleh sebagian besar populasi dunia terkhusunya indonesia. Salah satu produk AI yang populer adalah jajaran mobil Tesla, yang mencakup fitur Autopilot yang memungkinkan orang untuk berkendara secara handsfree. Namun, itu tidak mungkin untuk membayar 3 miliar orang di seluruh indonesia terutama jakarta yang hidup dengan kurang dari  Rp 27.808 per Hari, menurut KOMPAS.com.

Meskipun banyak orang mungkin tidak benar-benar menggunakan produk berbasis AI saat ini, bukan berarti AI tidak akan memengaruhi kehidupan mereka. Seperti yang diprediksi dalam artikel “The AI ​​Revolution is On” dari WIRED, AI akan mengubah setiap bagian dunia kita dengan cepat dan tajam. Perubahan akan lebih signifikan dan tidak dapat diubah daripada teknologi lain yang dibawa dalam sejarah. Untuk memastikan masa depan yang adil bagi semua orang di seluruh dunia dan menghindari stratifikasi masyarakat di era AI, perlu untuk mengambil langkah sekarang.

Bagian NBC News Think menunjukkan potensi konsekuensi serius dengan menggunakan AI: banyak pekerjaan akan diambil dan selanjutnya mengklaim bahwa AI akan buruk bagi kesehatan emosional bagi orang-orang yang sekarang menganggur dan perguruan tinggi akan mulai ditutup karena majikan tidak lagi perlu manusia tetapi sebaliknya akan menggunakan robot. Saya percaya bahwa ada dua cara untuk membantu menyelesaikan masalah yang akan dibawa oleh AI. Kedua metode dapat digunakan untuk memaksimalkan jumlah pekerjaan yang sedang dibuat.

Pendekatan pertama adalah meningkatkan akses pendidikan teknologi bagi generasi muda, mulai dari remaja masa kini. Meskipun ada banyak kamp pemrograman dan klub robotika di seluruh negeri untuk siswa sekolah menengah dan atas, siswa sekolah menengah dapat mengambil satu langkah lebih jauh dengan berfokus secara khusus pada pembelajaran mesin. Dengan memaparkan AI kepada siswa di usia muda, mereka akan lebih siap untuk bergabung dengan angkatan kerja AI yang terus berkembang.

Namun, pemrograman belum tentu cocok untuk semua orang. Fokus kedua adalah untuk menginspirasi pekerja masa depan menuju pekerjaan baru yang terkait dengan industri AI daripada memprogram secara langsung. Meskipun beberapa pekerjaan akan diotomatisasi oleh AI, masih banyak pekerjaan yang membutuhkan kecerdasan kreatif dalam jumlah tinggi. Menurut Forbes, otak manusia memiliki empati dan kognisi, yang akan melayani konsumen lebih baik daripada AI.

Salah satu contoh dekat adalah pembuatan dan manufaktur pada generasi iPhone, iPad, iMac, dll. Apple dianggap sebagai salah satu perusahaan teknologi paling tinggi saat ini dan banyak teknologi otomatisasi telah diterapkan di pabriknya. Itu dapat menghargai banyak keberhasilannya kepada para desainer hebat yang dimiliki perusahaan. Dimulai dari Steve Jobs, Apple selalu mencap dirinya ramping dan sederhana — berkat kreativitas para desainernya. Demikian pula, produk berbasis AI di masa depan juga akan membutuhkan banyak kecerdasan kreatif, yang dapat berasal dari manusia daripada algoritme.

Pasti ada beberapa rintangan untuk menggunakan Kecerdasan Buatan. Dengan membuat robot belajar dan beradaptasi seperti manusia, mereka siap untuk mengambil banyak pekerjaan yang dilakukan manusia. Tugas seperti mobil self-driving sudah dikerjakan. Tanpa pekerjaan, lebih banyak orang di seluruh dunia akan jatuh ke dalam kemiskinan. Tetapi dengan menginspirasi dan mempersiapkan orang ke arah yang benar, kita akan memiliki masa depan yang cerah di dunia AI.

Note : Penulis bertanggung jawab atas semua isi tulisannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.